Kurang Berolahraga Ternyata Dua Kali Lebih Berbahaya Ketimbang Obesitas


No caption available

Ilustrasi : Olahraga

Tahukah Anda, olahraga jalan cepat 20 menit per hari saja bisa membawa perubahan besar bagi tubuh kita? Aktivitas yang lamanya tak sampai 5 persen dari seluruh waktu yang kita miliki dalam sehari ini mampu mengurangi risiko kematian dini, terutama jika kita memang tergolong kurang aktif secara fisik.

Kesimpulan ini didapat para peneliti di Universitas Cambridge, Inggris, setelah menganalisa data lebih dari 330 ribu laki-laki dan perempuan yang menjadi partisipan dalam riset tentang hubungan antara kanker dan diet. Saat menganalisa, tim peneliti menemukan jumlah kematian akibat obesitas ternyata dua kali lebih banyak daripada mereka aktif secara fisik, meski hanya sedikit.

Untuk menilai hubungan antara kurangnya olahraga dan kematian dini, serta bagaimana hal ini berhubungan obesitas, tim peneliti menganalisis berbagai data, mulai dari tinggi badan partisipan, berat badan, ukuran pinggang, dan tingkat aktivitas fisik yang dilaporkan sendiri oleh partisipan. Mereka dianalisis selama 12 tahun, antara 1992 hingga 2000. Selama kurun waktu tersebut, lebih dari 21 ribu partisipan meninggal dunia.

Mereka menemukan, melakukan latihan fisik yang membakar kalori 90-110 per hari saja atau setara dengan berjalan cepat harian 20 menit sudah bisa memindahkan partisipan dari kelompok tidak aktif ke kelompok aktif moderat, serta mengurangi risiko kematian dini 16 -30%.

Hasil riset yang dipublikasikan dalam American Journal of Clinical Nutrition ini benar-benar membuka mata, betapa berbahayanya hidup tanpa berolahraga sama sekali. Di Indonesia sendiri, survey yang dilakukan Perhimpunan Osteoporosis Indonesia baru-baru ini memaparkan fakta 4 dari 5 orang Indonesia tidak berolahraga secara rutin. Alasan terbesarnya adalah tidak adanya waktu. Masyarakat Indonesia pun masih menghabiskan waktunya rata-rata 10 jam dalam sehari, dengan aktivitas seperti duduk, bekerja di belakang meja, dan menghabiskan waktu berkendaraan.(*) 

Sumber : http://promkes.depkes.go.id/

Categories: Promosi Kesehatan | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: